Monday, November 24, 2008

Al-Fatihah...

Pada hari Jumaat,21 November 2008 bersamaan dgn 23 Zulkaedah 1429 Hijrah pada pukul 1.15 pagi,datukku,Bak telah menghembuskan nafasnya yang terakhir dan kembali ke Rahmatullah.. Pada ketika itu,aku sedang bersiap sedia mahu melelapkan mata.Akhirnya dikejutkan dengan suara Mama yang menjerit memanggilku dari aras bawah rumah.Aku terkejut.Kenapa Mama jerit pagi-pagi ni.?Lantas aku turun dan mendapatkan Mama.Aku berasa agak musykil,takut, berdebar tatkala melihat Mama di bilik Bak.Bukan sahaja Mama.Malah Papa dan adikku.Mereka kelihatan gelisah dan tak senang duduk.Aku masuk ke bilik Bak.MashaAllah..Bak sedang tercungap-cungap menarik Oksigen sambil matanya tertutup.Ya Allah...Terasa luruh jantung ni..Mama sedang membisikkan Syahadah di telinga Bak.Papa sedang sibuk menelefon Ambulans.Manakala adikku pula sudah menangis teresak-esak sambil memelukku.Aku pergi ke sisi katil Bak dan memegang erat tangannya.Bak seolah-olah tidak merasa tekanan sentuhan tanganku.Pada ketika itu,aku tidak dapat lagi menahan gelodak jiwa dan mula mengalirkan air mata.Bak,jangan tinggalkan awin bak..Awin sayang bak..Jangan tinggalkan awin..Bak..bangun bak..bangun..Bak..Aku semakin tidak dapat mengawal perasaanku.Hanya Allah SWT sahaja yang Maha Mengetahui perasaan dihati ini. Tak berapa lama kemudian,aku dan Mama melihat satu gegaran yang kuat di dada Bak..dari tangan hingga ke dada.Aku terkejut dan memegang dada Bak.Satu gegaran yang sangat kencang.Aku sangat terkedu.Jauh di sudut hatiku ini,aku telah memikirkan sesuatu yang pasti namun aku takut untuk menyatakannya.Setahu aku,Malaikat akan menarik nyawa kita hingga ke anak tekak (Thyroid).Dan diwaktu itu,tertutuplah pintu taubat bagi kita.Namun,aku takut untuk menyatakannya.Aku tidak bersedia untuk kehilanganmu,Bak!!Aku sangat tidak bersedia..Aku masih belum berjasa padamu..Masih banyak yang belum aku lakukan untuk menggembirakanmu,Bak..Setelah beberapa minit,gegaran itu semakin lama semakin hilang..Bak juga sudah berhenti menarik nafas seperti tadi.Aku,Mama dan Papa berpandangan sesama sendiri.Kami juga telah memeriksa nadi Bak.Aku rasa semakin lemah,lemah dan lemah. Ambulans pula sudah 30 minit,barula nak sampai.Seorang doktor India dan pembantunya masuk ke dalam bilik Bak.Mereka memeriksa Bak.Dan akhirnya doktor mengesahkan bahawa Bak sudah meninggal dunia beberapa minit yang lepas.Aku terduduk.Bak!!!!!!!!!!!!!!! Innalillah wainnalillah hirojiun...Sukar untuk aku mempercayainya.Aku tahu ini berdosa..Tetapi diwaktu itu,aku telah meraung dan menangisi pemergian Bak..Aku tak kuat untuk menerima ni semua. Bulan Mac yang lepas,Mak (nenek) telah kembali ke Rahmatullah..Dan bulan November ini, Bak telah mengikut Mak..Ya Allah ya Tuhanku...Betapa hebatnya dugaan-Mu ya Allah..Aku menangis lagi.Aku juga sangat bersedih kerana tidak dapat menyedekahkan bacaan Yasin kepada Bak kerana keadaanku yang tidak mengizinkan.Aku hanya mampu membaca ibu Quran,Al-Fatihah didalam hati untuk disedekahkan kepada Bak..Aku rasa ralat sangat hingga tak tau nak cakap macam mana.Akulah satu-satunya cucu perempuan yang dibesarkan oleh Bak dan kini aku lah satu-satunya cucu perempuan yang menjaga segala keperluan Bak.Untuk pengetahuan semua,aku telah dilahirkan di Hospital Besar Kuala Lumpur.Seterusnya aku dan abangku telah dihantar oleh ibubapaku ke kampung kami di Melaka.Kami telah membesar di Melaka bersama-sama dengan Bak dan Mak.Itulah sebabnya hanya kami sahaja yang memanggil datuk dan nenek kami dengan panggilan 'Bak dan Mak'.Cucu-cucu yang lain akan memanggil mereka dengan panggilan 'Pakwo dan Makwo'.Aku dibesarkan di kampung halaman ku di Melaka sehingga darjah 2.Kemudian ibubapaku membawaku tinggal semula di Kuala Lumpur sehingga kini. Tahun demi tahun.Bak dan mak sudah semakin lanjut dimakan usia.Ibubapaku telah membawa Bak dan Mak tinggal bersama kami di Kuala Lumpur.Aku masih ingat.Aku lebih rapat dengan Bak berbanding Mak.Aku lebih manja dengan Bak kerana Mak selalu marah aku.Dulu aku banyak terasa hati dengan Mak.Aku menangis mengadu dengan Mama.Namun Mama akan suruh aku bersabar.Sabar Win..Mak tu orang tua..Biasalah marah-marah ni..Sabar je..Demi Allah,aku tetap sabar..Aku tidak pernah sekali pun kurang ajar dengan Mak sebab takut.Even setiap kali aku sediakan makanan Mak,pasti Mak akan menunjukkan muka yang masam.Tapi aku tak pernah salahkan Mak.Tak mengapa kalau Mak tak suka aku.Aku tetap sayang Mak.Sayang sangat pada Mak..Lagipun aku ada Bak untuk bermanja.Dulu kecik-kecik,bila aku kena pukul dengan Mama.mesti Bak dukung aku dan bawak aku lari jauh2..Aku ingat lagi..Walaupun perkara tu dah berbelas maybe berpuluh tahun dulu.Bak yang ambik aku balik sekolah naik motor.Ronda keliling kampung...Aku ingat lagi.. Aku rindu saat-saat tu..Bila aku semakin dewasa,aku pernah cakap pada Bak,nanti Awin habis belajar,Bak datang tau konvo awin..Awin nak tangkap gambar dengan Bak..Bak mesti bagi Awin bunga besar tau..Tak sabarnya kan..Nanti awin kahwin,awin nk tangkap gambar dengan Bak jugak.Bak mesti duduk atas pelamin awin tau.Bestnya Bak..Aku juga termenung memikirkan malam itulah kali terakhir aku menyediakan makanan buat Bak.Menyediakan ubat-ubatnya yang segunung..Malam itulah kali terakhir aku memanggilnya makan,Bak..jom makan Bak..Kini aku hanya mampu bersabar..Bak telah meninggalkan aku..Segala-galanya perlu disimpan sebagai kenangan..Ya Allah Ya Tuhanku.................Aku tidak kuat ya Allah..Kau berikanlah aku kekuatan dalam menempuhi segala dugaan ini ya Allah..Aku lemah..Aku terlalu sayangkan Bak.. Bak seorang manusia yang sangat2 penyayang..Aku masih perlukan kasih sayang Bak..Namun aku sedar..Tidak ada yang baqa' dalam kehidupan ini..Semuanya milik Allah dan kita juga akan kembali kepada-Nya.Aku akan terus merinduimu Bak..Semoga rohmu ditempatkan bersama-sama dengan orang yang soleh..InsyaAllah..Awin akan sentiasa doakan Bak..akan sentiasa mengingati Bak..Semoga tuhan menemukan kita kembali Bak..Al-Fatihah...

14 comments:

su said...

Al Fatihah buat arwah Bak....


sabar ye dik...setiap makhluk Allah pasti akan pergi meninggalkan kita...sedia @ tidak itu ketentuan Allah dik...

Sedih akak baca luahan ajwin....akak pon dpt merasai kasih Ajwin pd Bak...

sedekah yasin ye dik pd arwah...semoga arwah dicucuri rahmat & ajwin kuatkan semangat tau!ikhlas dr kak su....

Ajwin Ajeera said...

terima kasih Kak Su..
nak buat mcm mana kn..
Allah yang menentukn segalanya..

awin pun buat blog ni smbil menangis2..
baca balik pun menangis lg..
sedihhh hati ni hanya Allah yg tahu..

InsyaAllah..
Semoga arwah ditempatkan bersama org2 yg soleh..
tq once again kak su....

.fARhANA. said...

awin..
sabar ek awin..
dah smpai maser nyer..
emp..kiter byk2 sedekahkan yasin n Al Fatihah pd arwah k..
awin kuatkan semangat keyh..
take care..

Ajwin Ajeera said...

tq fana...
InsyaAllah..
<3 u..

ImbaToma said...

takziah...stiap yg pergi tinggalkan kita,akan diganti kalau bkn pada msa skarang, mngkin di masa dpan..mngkin yang diganti 2 xsme dgn yg dah tnggalkan kte, tp penilaian 2 kte sndiri yg buat..keep on moving in ur life..ada byk lg cbaran dan dugaan kat dpan sne nnti..hidup ada indah dan duka nye sndiri..

Ajwin Ajeera said...

Tq Imbatoma..
InsyaAllah..

p s y c h o s o c i a l said...

Al fatihah buat arwah Bak Awin..
semua yg hidup akan pergi juga satu hari nanti... kite x tau..
hope Awin bersabar dan kuat dlm hidup.. tesentuh hati yg keras ni bile baca luahan Awin...
hope awin kuatkan semangat yeah..

Ajwin Ajeera said...

yup..
tidak ada yg kekal..
cuma kita tak tahu bila masa kita..
tq ye..

aisyahuseinrais said...

takziah

Ajwin Ajeera said...

tq sis aisyah..

cIk JanNah said...

awen salam takziah;
sabar hadapi dugaan yea..
tiap yg idup pasti akn kembali kepadaNya..
take care;

Ajwin Ajeera said...

tq cik jannah..
ajal maut ditgn tuhan kn..
redha jela..
nk buat mcm mana kn..
kite pun akn kmbali jugak satu hari nnti..

Anonymous said...

sekurang-kurangnya awin berada
disisi bak ketika dia menghembuskan
nafasnya yg terakhir..

sabar ye syg...

Ajwin Ajeera said...

a'ah..
rasa bersyukur sgt2..
ni ain eh.?
tq ye..
syg ain!